Support : Klik Untuk Menjadi Untuk Menerima Semua Makalah, Berita, Info di Blog ini "GRATIS"

Sunday, November 19, 2017

MAKALAH SEJARAH LAHIRNYA PANCASILA

MAKALAH
SEJARAH LAHIRNYA PANCASILA
PENDAHULUAN

·        Latar belakang
Sejarah lahirnya pancasila tidak dapat di pisahkan dari bangsa Indonesia itu sendiri,karna hal itu menjadi faktor dan sebab utama lahirnya pancasila  yang sekarang menjadi dasar Negara  dan menjadi landasan ideologi bangsa Indonesia,baik nilai intrinstik maupun ekstrinstik,yang nilai-nilai tersebut menunjukkan bahwa seberapa pentingnya nilai-nilai tersebut bagi bangsa Indonesia .dalam perjalanan pancasila menjadi dasar Negara  Indonesia telah mengalami dan melewati berbagai proses perjalanan dengan berbagai interpretasi dan manipulasi politik sesuai dengan kepentingan penguasa demi kokoh dan tegaknya kekuasaan yang berlindung  di balik legitimasi ideologi negara pancasila.
Adapun dampak yang di timbulkan atas pemanipulasian dari pancasila oleh para penguasa menyebabkan  di masa kini membuat masyarakat beranggapan bahwa pancasila merupakan label dari politik orde baru ,sehingga mengembangkan serta mengkaji pancasila di anggap akan mengembalikan kewibawaan orde baru,
Sejarah telah mengungkapkan bahwa pancasila adalah jiwa seluruh rakyat  Indonesia, yang memberi  kekuatan  hidup kepada bangsa indonesia serta membimbingnya untuk menjalani kehidupan yang lebih baik.

·         Rumusan masalah
1.      Apa arti pancasila ?
2.      Kapan pancasila itu lahir?
3.      Bagaimana sejarah lahirnya pancasila?








PEMBAHASAN

A.               Awal berdirinya pancasila
Istilah pancasila berasal dari bahasa sansekerta  yaitu dari dua kata “panca” yang artinya lima dan “sila” yang artinya dasar, yang secara harfiah berarti dasar Negara yang mempunyai lima unsur.
Pancasila sebelum menjadi dasar Negara yang sah ,nilai-nilainya telah ada dalam bangsa Indonesia itu sendiri dan selalu di terapkan baik itu nilai adat istiadat,kebudayaan,dan nilai kereligiousan. Kemudian para pendiri Negara bermusyawarah untuk mengangkat nilai-nilai tersebut kemudian merumuskannya menjadi dasar Negara yang sah  yang sesuai dengan moral luhur.antara lain sidang-sidang BPUPKI melaksanakan sidang pertama,kemudian di susul dengan sidang kedua yang kemudian menghasilkan ppiagam Jakarta .
Dengan demikian agar dapat mengetahui proses terjadinya pancasila dapat di ketahui secara kausalitas. Maka secara kausalitas asal mula pancasila di bagi menjadi dua macam, yaitu : asal mula langsung dan asal mula tidak langsung
1.      Asal mula langsung
Asal mula langsung di artikan  atau di bedakan menjadi tiga  macam yaitu:
A.    Asal mula bahan (kausa materialis)
Nilai-nilai dari pancasila itu sendiri telah ada dalam bangsa Indonesia.sehingga pada hakikatnya nilai pancasila dapat di gali dalam bangsa Indonesia itu sendiri,seperti nilai-nilai adat istiadat ,kebudayaan dan nilai-nilai kereligiousan .dengan demikian asal mula bahan pancasila yaitu dari  bangsa Indonesia itu sendiri
B.     Asal mula bentuk (kausa formalis)
Perumusan bentuk dari pada pancasila yang di lakukan oleh ir.Soekarno, Drs. Moh. Hatta beserta BPUPKI  sebagaimana yang terkandung dalam UUD 1945.

C.     Asal mula tujuan (kausa finalis)
Pancasila di rumuskan dan di bahas oleh para pendiri negara tujuannya untuk di jadikan dasar negara dan yang merumuskan tujuan dari pancasila itu sendiri adalah BPUPKI, Ir. Soekarno dan Drs. Moh. Hatta kemudian di tetapkan oleh PPKI.
2.      Asal mula tidak langsung
Adapun maksud dari asal mula tidak langsung yaitu nilai-nilai pancasila telah terkandung dalam kehidupan bangsa Indonesia jauh sebelum di rumuskannya  oleh para pendiri negara. Sehingga apabila asal mula tidak langsung ini di rincikan akan terjabarkan menjadi:
·         Unsur - unsur pancasila tersebut sebelum diu rumuskan menjadi dasar filsafat Negara, nilai persatuan, kerakyatan dan keadilan telah ada dan tercermin dalam kehidupan sehari-hari dalam kehidupan bangsa Indonesia.
·         Nilai - nilai yang tedapat dalam pancasila sebelum menjadi dasar filsafat Negara telah menjadi pedoman dan memecahkan permasalahan-permaslahan dalam kehidupan sehari-hari
·         Dapat di simpulkan bahwa segala asal mula tidak langsung terdapat pada bangsa Indonesia ini sendiri.
B. Sejarah Terbentuknya Pancasila
Pada tangga 15 agustus jepang telah mengangkat tangan, pada hari itu Indonesia telah merdeka namun sebuah negara belum di katakana negara merdeka sebelum mendapat atau melakukan beberapa persyaratan diantaranya adalah mendapa pengakuan dari negara-negara lain.
Maka Indonesia merdeka secara sah menurut  formalitas dunia Indonesia merdeka pada tanggal 17 agustus 1945. Indonesia telah banyak di jajah oleh bangsa-bangsa lain seperti belanda, jepang, portugis dan inggris. Padahal sebelum datangnya penjajah terdapat beberapa kerajaan di wilayah Indonesia diantaranya :
1.      Kerajaan kutai
Pada kerajaan atau zaman ini Indonesia telah memasuki abad sejarah pada tahun 400 M.dengan di temukannya prasasti yang berupa 7 yupa berdasarkan prasasti tersebut dapat di ketahui bahwa raja mulawarman adalah keturunan aswawarman keturuna dari kudungga .pada zaman ini adalah masyarakat kutai yang pertama kali membuka sejarah akan nilao social politik,ketuhanan dalam bentuk kerajaan, kenduri, serta sedekah kepada para brahmana.


2.      Zaman sriwijaya
Menurut mr.yamin berdirinya Negara Indonesia tidak lepas dari kerajaan-kerajaan kuno yang merupakan warisan nenek moyang. Pada zaman ini agama dan kebudayaan di kembangkan dengan didirikan universitas budha yang sangat terkenal di Negara lain di asia.
3.      Pra majapahit
Pada zaman ini  muncul suatu kerajaan yang mencanangkan nilai-nilai nasionalisme, telah muncul kerajaan-kerajaan di jawa tengah dan jawa timur secara silih berganti.di jawa tengah terjadi refleksi puncak budaya pada periode jerajaan-kerajaan tersebut. Kerajaan pra majapahit sangat berkaitan erat dengan berdirinya kerajaan majapahit.
4.      Zaman majapahit
Pada tahun 1293 berdirilah kerajaan majapahit yanga mampu mencapai masa keemasan pada pemerintahan raja hayam wuruk dengan mahapahit gajah mada yang di bantu oleh laksaman nala dalam memimpin armadanya untuk menguasai nusantara. Pada waktu itu agama hindu dan budha hidup berdampingan dengan damai dalam satu kerajaan empu pra panca menulis Negarakertagama dalam kitab tersebut telah terdapat istilah pancasila. Empu tantular mengarang buku sutasoma dan di dalam buku itu kita temui seloka persatuan nasional yaitu ”bhinneka tunggal ika”
Istilah “sila” sendiri dapat diartikan sebagai aturan yang melatarbelakangi perilaku seseorang atau bangsa.pancasila sebagai dasar negara yang dirumuskan oleh Ir. Soekarno di hadapan BPUPKI. Adapun rumusan pancasila yang di kemukakan oleh beliau adalah:
1.      Kebangsaan Indonesia
2.      Internasional atau kemanusiaan
3.      Mufakat atau demokrasi
4.      Kesejahteraan social
5.      Ketuhanan yang berkemanusiaan
Selesai sidang pertama, pada tanggal 1 Juni 1945 para anggota BPUPKI sepakat untuk membentuk sebuah panitia kecil yang tugasnya adalah menampung usul-usul yang masuk dan memeriksanya serta melaporkan kepada sidang pleno BPUPKI. Tiap-tiap anggota diberi kesempatan mengajukan usul secara tertulis paling lambat sampai dengan tanggal 20 Juni 1945. Adapun anggota panitia kecil ini terdiri atas delapan orang, yaitu :
1.         Ir.Soekarno
2.         Ki Bagus Hadikusumo
3.         K.H. Wachid Hasjim
4.         Mr. Muh.Yamin
5.         M. Sutardjo Kartohadikusumo
6.         Mr. A.A. Maramis R.
7.         Otto Iskandar Dinata
8.         Drs. Muh. Hatta
Pada tanggal 22 Juni 1945 diadakan rapat gabungan antara Panitia Kecil, dengan para anggota BPUPKI yang berdomisili di Jakarta. Hasil yang dicapai antara lain disetujuinya dibentuknya sebuah Panitia Kecil Penyelidik Usul-Usul / Perumus Dasar Negara, yang terdiri atas sembilan orang, yaitu:
1.         Ir.Soekarno
2.         Drs.Muh.Hatta
3.         Mr.A.A.Maramis
4.         K.H.Wachid Hasyim
5.         Abdul Kahar Muzakkir
6.         Abikusno Tjokrosujoso
7.         H. Agus Salim
8.         Mr.AhmadSubardjo
9.         Mr. Muh. Yamin
Tokoh-tokoh BPUPKI yang diberi nama Panitia Sembilan mengadakan pertemuan untuk membahas pidato serta usulan-usulan mengenai dasar negara yang telah dikemukakan dalam sidang- sidang  BPUPKI. Panitia Kecil yang beranggotakan sembilan orang ini pada tanggal itu juga melanjutkan sidang dan berhasil merumuskan calon Mukadimah Hukum Dasar, yang kemudian lebih dikenal dengan sebutan “Piagam Jakarta”.
Dalam pembahasan tersebut didalamnya terdapat rumusan dan sistematika Pancasila sebagai berikut  :
a.       Ketuhanan Yang maha Esa
b.       Kemanusiaan yang adil dan beradap
c.        Persatuan Indonesia
   d.       Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan
e.         Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia
Pra Kemerdekaan
Sebelum merdeka, negara Indonesia merasakan pahitnya penjajahan oleh beberapa negara asing. Dimulai dari portugis yang pertama kali tiba di Malaka pada tahun 1509. Portugis berhasil menguasai Malaka pada 10 Agustus 1511. Setelah menguasai Malaka, portugis mulai bergerak dari Madura sampai ke Ternate.
Masa penjajahan Portugis berakhir pada tahun 1602 setelah Belanda masuk ke Indonesia. Belanda masuk ke Indonesia ingin menguasai pasar rempah-rempah di Indonesia dengan mendirikan Verenigde Oostindische Compagnie (VOC) di Banten pada tahun 1602. Di Sulawesi Selatan, VOC mendapat perlawanan dari Sultan Hasanuddin. Berbagai perjanjian dibuat. Salah satunya adalah perjanjian Bongaya. Akan tetapi, Sultan Hasanuddin tidak mematuhi perjanjian tersebut dan melawan Belanda.. Di Yogyakarta, VOC menandatangani perjanjian Giyanti yang isinya adalah Belanda mengakui mangkubumi sebagai Sultan Hamengkubuwono 1. Perjanjian Giyanti juga memecah kerajaan Mataram menjadi Kasunan Surakarta dan Kasultanan Yogyakarta. Lalu, akhirnya VOC dibubarkan pada tanggal 1 Januari 1800 setelah Belanda kalah dari Perancis.
Setelah VOC dibubarkan, Belanda menunjuk Daendels sebagai gubernur jenderal hindia belanda. Pada masa Deandels, masyarakat Indonesia dipaksa untuk membuat jalan raya dari Anyer sampai Panarukan. Namun masa pemerintahan Daendels tidak berlangsung lama dan digantikan oleh Johannes van den Bosch. Van den Bosch menerapkan sistem tanam paksa (cultuur stelsel). Dalam sistem tanam paksa, setiap desa harus menyisihkan sebagian tanahnya untuk ditanami komoditi ekspor khususnya kopi, tebu, nila.
Setelah 350 tahun Belanda menguasai Indonesia, pemerintahan Belanda di Indonesia digantikan oleh bangsa Jepang. Belanda menyerah tanpa syarat kepada jepang melalui perjanjian Kalijati pada tanggal 8 maret 1942. Di Indonesia, Jepang membentuk beberapa organisasi. Organisasi yang dibuat Jepang antara lain adalah PETA (Pembela Tanah Air), Heiho (pasukan Indonesia buatan Jepang), PUTERA, Jawa Hokokai (pengganti Putera).
Perlawanan terhadap penjajahan Jepang banyak dilakukan di beberapa daerah di Indonesia. Dengan persenjataan sederhana/seadanya rakyat berusaha menahan serangan dan berhasil memukul mundur pasukan Jepang untuk kembali ke Lhokseumawe. Jepang berhasil membakar masjid sementara pemimpin pemberontakan (Teuku Abdul Jalil) berhasil meloloskan diri dari kepungan musuh, namun akhirnya tertembak saat sedang shalat. Perlawanan lain yang terkenal lainnya adalah perlawanan PETA di daerah Blitar, Jawa Timur. Perlawanan ini dipimpin oleh Syodanco Supriyadi, Syodanco Muradi, dan Dr. Ismail. Perlawanan ini disebabkan karena persoalan pengumpulan padi, Romusha maupun Heiho yang dilakukan secara paksa dan di luar batas perikemanusiaan. Sebagai putera rakyat para pejuang tidak tega melihat penderitaan rakyat. Perlawanan PETA di Blitar merupakan perlawanan yang terbesar di Jawa. Tetapi dengan tipu muslihat Jepang melalui Kolonel Katagiri (Komandan pasukan Jepang), pasukan PETA berhasil ditipu dengan pura-pura diajak berunding.
Pemerintahan Jepang di Indonesia berakhir setelah Jepang kalah dari tentara sekutu di Perang Dunia II. Dua kota di Jepang yaitu Hiroshima dan Nagasaki dijatuhi bom oleh tentara sekutu. Setelah mendengar adanya kekalahan Jepang, dibentuklah BPUPKI (Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia) atau Dokuritsu Junbi Cosakai yang diketuai oleh Radjiman Widyodiningrat. Nama BPUPKI diganti menjadi PPKI (Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia) atau Dokuritsu Junbi Inkai untuk lebih menegaskan keinginan dan tujuan bangsa Indonesia untuk merdeka. Sutan Syahrir telah mendengar berita lewat radio bahwa Jepang telah menyerah kepada Sekutu. Sutan Syahrir mendesak agar Soekarno segera memproklamasikan kemerdekaan karena menganggap hasil pertemuan di Dalat sebagai tipu muslihat Jepang.
Soekarno mengingatkan Hatta bahwa Syahrir tidak berhak memproklamasikan kemerdekaan karena itu adalah hak Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI). Setelah mendengar Jepang menyerah pada tanggal 14 Agustus 1945, golongan muda mendesak golongan tua untuk segera memproklamasikan kemerdekaan Indonesia. Namun golongan tua tidak ingin terburu-buru. Mereka tidak menginginkan terjadinya pertumpahan darah pada saat proklamasi. Soekarno dan Hatta bersama Soebardjo kemudian ke rumah Laksamana Muda Maeda, di Jalan Medan Merdeka Utara. Maeda menyambut kedatangan mereka dengan ucapan selamat atas keberhasilan mereka di Dalat. Sambil menjawab ia belum menerima konfirmasi serta masih menunggu instruksi dari Tokyo. Sehari kemudian, gejolak tekanan yang menghendaki pengambilalihan kekuasaan oleh Indonesia makin memuncak dilancarkan para pemuda dari beberapa golongan.
Rapat PPKI pada 16 Agustus pukul 10 pagi tidak dilaksanakan karena Soekarno dan Hatta tidak muncul. Peserta rapat tidak tahu telah terjadiperistiwa Rengasdengklok. Perisiwa Rengasdengklok adalah peristiwa penculikan terhadap Soekarno dan Hatta oleh golongan muda untuk mempercepat pelaksanaan proklamasi. Setelah kembali ke Jakarta dari Rengasdenglok, Soekarno dan Hatta menyusun teks proklamasi di rumah Laksamana Maeda yang dibantu oleh Achmad Soebardjo dan Sayuti Melik. Setelah selesai, Sayuti Melik menyalin dan mengetik naskah tersebut.
D.   Makna symbol-symbol pada burung garuda
Burung garuda merupakan mitos dalam mitodologi hindu dan budha.garuda dalam mitos tersebut di gambarkan dengan makhluk separuh burung. Banyak simbol - simbol yang terdapat dalam diri burung garuda yaitu:
1.      Jumlah Bulu
Jumlah bulu melambangkan hari proklamasi kemerdekaan Indonesia (17 Agustus 1945), antara lain:
·      Sayap burung garuda mempunyai 17 bulu,
·      Ekor burung garuda mempunyai 8 bulu,
·      Bulu di bawah Perisai mempunyai 19 bulu,
·      Bulu di leher mempunyai 45 bulu.
2.      Lambang Perisai
Di dada burung garuda terdapat sebuah perisai. Dalam perisai itu terdapat 5 gambar yang melambangkan Pancasila, yaitu:
·       Bintang melambangkan sila ke 1, Ketuhanan yang Maha Esa
·       Rantai baja melambangkan sila ke 2, Kemanusiaan yang adil dan beradab
·       Pohon beringin melambangkan sila ke 3, Persatuan Indonesia
·       Kepala banteng melambangkan sila ke 4, Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dan permusyawaratan/perwakilan
·       Padi dan kapas melambangkan sila ke 5, Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia
Garis tebal melintang pada perisai yang terdapat di dada burung garuda melambangkan bahwa negara kesatuan republik Indonesia dilalui oleh garis Khatulistiwa.
3.    Pita pada kaki burung garuda
Kaki burung garuda mencengkeram erat sebuah pita yang melengkung keatas dimana terdapat tulisan "Bhineka Tunggal Ika". Bhineka Tunggal Ika merupakan sebuah kalimat yang diambil dari buku Sutosoma karangan empu Tantular seorang pujangga besar di zaman kerajaan Majapahit. Bhineka tunggal Ika mempunyai arti " Berbeda-beda tetap satu jua" yang maksudnya adalah bahwa biarpun Negara kesatuan RI yang terdiri dari bermacam suku bangsa,kesenian, bahasa, adat dan agama tetapi nerupakan satu bangsa dengan satu kebudayaan, satu bangsa dan satu negara yaitu NKRI. Burung Garuda Pancasila sebagai lambang negara  ditetapkan sebagai lambang negara dalam Peraturan Pemerintah No. 66 tahun 1951 tanggal 17 oktober 1951. Sedangkan penggunaan burung garuda pancasila sebagai lambang negara diatur dalam Peraturan Pemerintah No.43 Tahun 1958.















PENUTUP

A.      KESIMPULAN
Pancasila adalah ideologi dasar bagi negara Indonesia. Nama ini terdiri dari dua kata dari Sanskerta :  Panca  berarti lima dan Sila berarti prinsip atau asas. Pancasila merupakan rumusan dan pedoman kehidupan berbangsa dan bernegara bagi seluruh rakyat Indonesia. Lima sendi utama penyusun Pancasila adalah Ketuhanan Yang Maha Esa, kemanusiaan yang adil dan beradab, persatuan Indonesia, kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan, dan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia, dan tercantum pada paragraf ke-4 Preambule (Pembukaan) Undang-undang Dasar 1945. Meskipun terjadi perubahan kandungan dan urutan lima sila Pancasila yang berlangsung dalam beberapa tahap selama masa perumusan Pancasila pada tahun 1945, tanggal 1 Juni diperingati sebagai hari lahirnya Pancasila
B.       SARAN
Warga negara Indonesia merupakan sekumpulan orang yang hidup dan tinggal di negara Indonesia Oleh karena itu sebaiknya warga negara Indonesia harus lebih meyakini atau mempercayai, menghormati, menghargai menjaga, memahami dan melaksanakan segala hal yang telah dilakukan oleh para pahlawan khususnya dalam pemahaman bahwa falsafah Pancasila adalah sebagai dasar falsafah negara Indonesia. Sehingga kekacauan yang sekarang terjadi ini dapat diatasi dan lebih memperkuat persatuan dan kesatuan bangsa dan negara Indonesia ini.






DAFTAR PUSTAKA
Kaelan. 2001. Pendidikan Pancasila. Yogyakarta: Paradigma
Rukiyanti, dkk. 2008. Pendidikan Pancasila. Yogyakarta : UNY Press